Terkini :
Bakharuddin. Diberdayakan oleh Blogger.
Hot News »
Bagikan kepada teman!

Berguru ke Kota Surabaya

Penulis : Bakharuddin Ahmad on Selasa, 10 Februari 2015 | 19.20

Selasa, 10 Februari 2015

Bicara Kota Surabaya tak bisa lepas dari Ibu Wali kota nya, dibawah kepemimpinan beliau terjadi perubahan yang signifikan. Penutupan Lokalisasi terbesar "Dolly" yang sempat menimbulkan pro kontra dan menjadi berita media nasional adalah salah satu kebijakan beliau. Kota Surabaya juga semakin asri dengan Taman kota dan penertiban pedagang kaki lima.

Di Pemkot Surabaya
Namun prestasinya bukan hanya sebatas itu, ternyata Administrasi Pemerintahan nya juga sudah cukup baik dan efesien, penggunaan e-government sudah berjalan seperti Surabaya Single Window (SSW) dan lainnya.
Pak Zubiarsyah (Anggota DPRD) menyampaikan Cendramata 
Melihat perkembangan penerapannya yang sudah cukup berhasil, Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan  (BKPP) Kabupaten Kepulauan Meranti berguru kesana. Bersama para Kabid lain dan dipimpin oleh Staf Ahli dan Anggota DPRD kami melakukan kunjungan ke BKD Kota Surabaya untuk belajar dan mencari hal-hal baru yang bisa di Adopsi dan diterapkan di BKPP Kepulauan Meranti. Rombongan BKPP Meranti disambut ramah oleh Bu Mia Kepala Badan Kepegawaian Kota Surabaya, banyak hal yang didapat dari sana salah satu nya penerapan Aplikasi Kepegawaian berbasis web yang mereka miliki. E-SDM yang berbasis web merupakan aplikasi yang pas untuk diterapkan di Kepulauan Meranti. Persiapan-persiapan kearah itupun sedang dipersiapkan setelah pulang dari Surabaya

Selesai tugas rekreasi ke Bromo


komentar | | Read More...

Dunia ini Tiada Lain Hanyalah Aset

Penulis : Bakharuddin Ahmad on Senin, 09 Februari 2015 | 18.43

Senin, 09 Februari 2015

Dunia ini tiada lain adalah aset. Umat manusia harus menikmati sebagian dari dunia yaitu bumi dan seisinya. Bumi adalah habitat manusia, dan isinya adalah pakaian, makanan dan kendaraan. Semua ini hanyalah bagaikan makanan ternak untuk binatang yang membawa manusia (sebagai tuannya) dalam perjalanan menuju Allah SWT. Umat manusia tidak dapat hidup tanpa manfaat-manfaat itu, sama seperti seekor unta yang dipakai untuk perjalanan haji menuju Mekkah, tidak dapat dipakai kecuali diberi makanan ternak.
Oranya yang makan untuk memelihara dirinya sesuai syariah , akan dihargai, sementara orang yang makan melebihi kebutuhannya akan menjadi orang yang rakus dan untuk itu dia harus dikecam. Tidak disarankan untuk bersikap rakus di dunia ini karena hal itu akan mengubah sesuatu  yang bermanfaat menjadi menjadi sesuatu yang berbahaya dan membuat  seseorang menjadi tak lagi berharga sehingga tidak siap untuk menghadapi  hari Pengadilan. Dia menjadi seperti orang yang memberi makan untanya dan membawakan air , serta mencari pakaian yang paling baik, dan melupakan orang yang ditemaninya dan yang telah pergi melakukan perjalanannya. Orang seperti itu tertinggal sendirian di sebuah lembah dengan untanya, dia kan menjadi mangsa bagi makhluk-mkhluk jahat.
Tidak disarankan untuk berhenti makan, akan tetapi makanlah sekedar yang dibutuhkan untuk memelihara dirimu jangan berlebih-lebihan, sekalipun engkau masih sangat menginginkan. Mengikuti keinginan jiwa berarti membantunya dan memenuhi hak-haknya.
Ali bin Abi thalib  ra berkata, “Kekayaan bukanlah mempunyai banyak uang dan keturunan yang banyak, melainkan mempunyai banyak amal saleh dan kesabaran. Tidak ada yang baik di dunia ini, kecuali untuk dua orang ; 1. Orang yang berhenti melakukan dosa dan terus memohon ampunan, dan orang yang selalu berkeinginan untuk  berbuat baik. Tidak ada perbuatan yang kecil dalam beramal shaleh..”
Saudara-saudaraku se Islam ambilah nasehat dari Sufyahn Ats-Tsauri yang berkata ketika menjawab seseorang yang meminta nasehat kepadanya, “ Bekerjalah untuk dunia ini sesuai keberadaanmu di dalamnya dan bekerjalah untuk akhirat sesuai keberadaanmu di dalamnya . (Hilyat al –Auliya)
Mua’mmil berkata : Aku masuk dan mendapati Sufyan sedang makan beberapa daging goreng dengan beberapa telur. Ketika aku mengomentari hal itu , dia berkata,” Aku tidak menasehatimu untuk makan yang paling baik, tapi aku menasehatimu untuk memperoleh yang paling baik dan makanlah..” (as Siyar)
Diriwayatkan bahwa suatu malam Sufyan Ats- Tsauri sedang makan dan berkata,” Apabila makanan seekor keledai ditambahkan, maka pekerjaannya juga bertambah…”Setelah itu beliau mengerjakan shalat sepanjang malam hingga pagi hari.
Seorang muslim harus  makan dengan tujuan membantu dan memperkuat dirinya untuk beribadah kepada Allah SWT dan makan dalam rangka mematuhi-nya , dan bukan hanya untuk menikmati makanan itu ! Makan itu sebaiknya harus ditujukan kepada niat untuk mematuhi dan memperoleh energi  untuk melakukan berbagai ibadah kepada Allah SWT..
Ibrahim Asy sayaiban berkata,” Aku tidak makan untuk mendapatkan kenikmatan selama delapan puluh tahun..”
Seorang Muslim hendaknya menyedikitkan seleranya akan  berbagai jenis cita rasa (yang senantiasa dibuat sedemikian rupa olahan)  – dan meniatkan makan itu untuk membantu dan menambah kekuatan- karena jika makan dengan niat seperti itu , dia tidak akan tulus kecuali bila dia mengkaitkan itu dengan tidak makan sampai kenyang. Makan sampai kenyang membatasi seseorang untuk bisa ibadah dan justru tidak membuat dirinya kuat. Salah satu cara untuk membantu mewujudkan niat itu adalah dengan pilihan makan yang  mudah dan praktis dalam mengikuti keinginan .
Sa’id bin Abdul Azis ditanya tentang kecukupan dalam hidup dia berkata,” Kenyang atau puas di satu hari , dan lapar di hari yang lain (As siyar  dan Tadzkirah Al Hufadz)
Apa yang kamu katakan kalau ada seseorang yang mengkhawatirkan tentang makan malamnya padahal dia sedang makan siang..??? Dia bertanya tentang apa yang akan dipersiapkan untuk itu  dan lain-lain..Begitu hebat memikirkan tentang perutnya, padahal agamanya sedang dirusak. Dia menikmati karunia Allah SWT dan dalam waktu yang sama dia mengingkari kemurahan Allah SWT .. padahal kemurahan sudah diberikan kepadanya seperti  adanya dua mata, dua telinga , dua tangan dan dua kaki..!
Wahai saudara-saudaraku se Islam , dimanakah kita , kapan kita seperti itu?
Ar Rabi mengalami kelumpuhan dan sudah  sangat lama menderita. Dia sangat menginginkan ayam , tetapi dia menunggu sampai empat puluh hari untuk mengatakan hal itu kepada istrinya. Istrinya membeli  seekor ayam seharga satu Dirham dan kemudian memasak untuk suaminya , tidak lupa membuat roti untuknya, serta menghiasainya dengan beberapa permen atau manisan dan menyiapkan meja baginya. Ketika baru saja mau mulai makan, seorang pengemis datang dipintu rumah dan meminta sedekah darinya , dan dia menyerahkan seraya berkata,” Ambillah ini dan berikan kepadanya,” Istrinya berkata, Aku akan memberikan sesuatu yang lebih baik dari yang dia minta. “suaminya berkata’” Apakah itu?” Istrinya menjawab,” Kita berikan dia uangnya dan engkau mengenyangkan dengan yang engkau senangi,” Suaminya berkata,” Itu  baik, bawakan kepadaku uangnya.” Keitka istrinya membawakan uang seharga ayam, roti dan permen, suaminya berkata, “Letakkan ini di atas ini (makanan) dan berikan semua kepadanya ‘” (Ahsan Al Muhasin).
Sumber : http://www.eramuslim.com/nasehat-ulama/dunia-ini-tiada-lain-hanyalah-aset.htm#.VNlvNWjF9fE
komentar | | Read More...

Teratas

 
Copyright © 2011. Bakharuddin ~ Catatan dan Artikel Seputar Pendidikan . All Rights Reserved.
Design Template by Bakharuddin | Support by creating website | Powered by Blogger